Bukit Bintang adalah salah satu distrik belanja kota. Banyak mal besar di kota ini terletak di daerah ini, termasuk Berjaya Times Square, Imbi Plaza, Fahrenheit 88, Low Yat Plaza, Galeri Starhill, Sungei Wang Plaza, Lot 10, dan Pavilion Kuala Lumpur.

Imbi adalah kawasan komersial yang terletak di dekat Bukit Bintang dan menjadi tempat wisata yang populer, distrik ini sangat ramai selama hari libur dan jam sibuk. Kompleks perbelanjaan Berjaya Times Square dan hotel terletak di Imbi. Jalan Imbi adalah jalan utama yang melintasi daerah ini.

Bintang Walk mengacu pada peregangan yang lebih berkembang di sepanjang jalan utama Bukit Bintang dan Jalan Sultan Ismail, dengan persimpangan dua jalan ini sebagai porosnya. Tempat ini telah berubah selama 5 tahun terakhir untuk menjadi salah satu klaster belanja paling trendi dan paling sibuk di kota. [Rujukan?] Street furniture garis trotoar di sini. Kafe, restoran, dan klub kelas atas terus membuat kehadiran mereka terasa di sini.

Pada akhir pekan, ribuan penduduk setempat serta turis mengiringi Bintang Walk dan pusat-pusat perbelanjaannya. Banyak acara kehidupan malam utama berlangsung di sini seperti penghitungan Tahun Baru, perayaan malam Merdeka, konser dan pesta jalanan. Perhentian F1 Grand Prix F1 tahunan tahunan dan Perayaan Hari Guinness St Patrick juga diadakan di sini

Tong Shin Road di Bukit Bintang adalah titik fokus dari kerusuhan ras 13 Mei yang mematikan di Malaysia. Kembali pada akhir 1980-an, raja perusahaan, Tan Sri Yeoh Tiong Lay mengajukan klaster ritel yang diperbarui di Kuala Lumpur. Dia memulai pengembangan ritel di area ini melalui konglomerat YTL Corporation dan menjadikan area ini sebagai Bintang Walk.

 Distrik ini telah mengalami transformasi untuk menjadi salah satu tujuan paling keren di kota ini, meskipun desentralisasi mal di Kuala Lumpur akhir-akhir ini telah melihat mal-mal yang lebih canggih tumbuh di sekitar pinggiran kota tepat pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Baca juga;

Genting Highlands atau Tanah Tinggi Genting (2000m di atas paras laut, 3°24′6.51″U, 101°46′2.62″T) ialah puncak gunung yang terletak dalam Banjaran Titiwangsa di Semenanjung Malaysia dan merupakan tempat peranginan yang terkenal di Malaysia. Merentasi sempadan negeri Pahang dan Selangor, perjalanan ke Genting Highlands mengambil masa kira-kira sejam dengan kereta dari Kuala Lumpur ataupun melalui kereta kabel bergerak yang terpantas di dunia. Ia diusahakan oleh Tan Sri Lim Goh Tong.

Genting Highlands Resort kadang-kadang dikenali sebagai Las Vegas Malaysia kerana di sinilah didirikan satu-satunya kasino yang diniagakan secara sah di Malaysia. Genting Highlands Resort dibina oleh Tan Sri Lim Goh Tong.

Kasino ini dikendali oleh Kumpulan Genting. Kawasan percutian ini juga terdiri daripada beberapa hotel yang dimiliki anak syarikat Genting, termasuk Genting Hotel, Highland Hotel, Resorts Hotel, Theme Park Hotel, Awana Genting dan First World Hotel.

First World Hotel mempunyai sejumlah 7,351 buah bilik, menjadikannya hotel terbesar di dunia pada masa kini,[1] mengatasi MGM Grand Las Vegas, bekas pemegang gelaran hotel terbesar di dunia dengan 6,118 bilik. Kemudahan-kemudahan lain dalam kawasan percutian ini termasuk taman tema, padang golf, pusat beli-belah, simulator terjun langit, dewan konsert dan banyak lagi. Genting Highlands Resort juga menempatkan hutan berusia 100 juta tahun.

Terdapat juga sistem berkomputer di luar First World Hotel yang boleh mengira secara automatik bilangan slot letak kereta kosong yang tinggal dalam keempat-empat hotel berikut: Genting Hotel, Highland Hotel, First World Hotel dan Resorts Hotel.

Bermula dari tahun 2001 hingga 2011, Arena of Stars menjadi lokasi rasmi bagi penganjuran Anugerah Bintang Popular Berita Harian yang dianjurkan oleh akhbar The New Straits Times pada suku pertama setiap tahun. Acara tahunan ini berjaya menarik ramai pengunjung untuk berhibur di Genting Highlands lebih-lebih lagi dengan kehadiran ratusan artis-artis Malaysia dan serantau memeriahkan majlis.

Pada 2007, Genting Highlands menjadi tempat berlangsungnya “Bollywood Oscars” yang berprestij, iaitu Zee Cine Awards 2007 dan Lux Style Awards bagi artis Pakistan di Arena of Stars, teater muzikal menjadi kebiasaan kepada pertunjukan muzikal yang dilangsungkan di sini.

Baca juga:

Banyak yang bilang dan selalu merekomendasikan untuk berkunjung Batu Caves. Memang, Batu Caves ini adalah salah satu tempat wisata di Kuala Lumpur yang populer. Apalagi kalau sedang berlangsung yang namanya Festival Thaipusam. Dijamin pengunjung Batu Caves ini bakal membludak. Pun, pada hari biasa, tempat wisata ini tampak selalu ramai. Soalnya memang salah satu tempat wisata gratis di Kuala Lumpur sih.

Selain itu, Batu Caves ini juga banyak dikunjungi untuk beribadah. Karena disini memang merupakan Kuil Hindu yang aktif digunakan. Jadi cukup susah membedakan mana yang wisatawan, mana yang sedang beribadah. Kecuali ya kalau lagi foto selfie. Sudah lansung ketahuan deh siapa turisnya.

Lokasi Batu Caves ini agak jauh dari Kuala Lumpur. Namun akses transportasi umum menuju lokasi Batu Caves sangatlah mudah. Cara paling mudah untuk peri ke Batu Caves adalah dengan naik KTM Komuter Line dari Stasiun Central Kuala Lumpur, dengan tujuan stasiun terakhir, Stasiun Batu Caves. Setelah itu tinggal dilanjutkan saja dengan berjalan kaki selama 5 menit.

Di ketinggian hampir 100 Meter dari dasar laut, kompleks kuil Batu Caves terdiri daripada tiga gua utama dan beberapa gua kecil. Gua yang terbesar dikenali sebagai Cathedral Cave atau Gua Kuil. Didalamnya tedapat sebuah kuil Hindu.Untuk sampai ke gua ini pengunjung perlu menaiki 272 anak tangga.

Pada kaki bukit adalah dua lagi gua kuil, iaitu Gua Galeri Seni(Art Gallery Cave) dan Gua Muzium (Museum Cave), kedua-duanya penuh denga arca-arca dan lukisan Hindu.Kompleks ini telah diubahsuai dan dibuka sebagai Cave Villa pada tahun 2008. Arca-arca dan lukisan di gua ini menggambarkan kisah kemenangan kemenangan Dewa Murugan ke atas Soorapadam. Gua Ramayana terletak ke kiri kompleks kuil Batu Caves.Dalam perjalanan ke Gua Ramayana, terdapat Tugu Dewa Hanuman yang setinggi 50 kaki serta sebuah kuil yang didedikasikan untuk Dewa Hanuman. Gua Ramayana menggambarkan cerita Rama dalam cara kronik sepanjang dinding dan tidak teratur.

Baca juga: